10 Kesalahan Dalam Mendidik Anak

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

 

Di era globalisasi ini, seiring dengan kemajuan zaman, pelbagai fenomena terjadi dalam masyarakat. Tak luput urusan keluarga, setiap manusia dituntut oleh cabaran global dalam mengurus keluarga di samping pelbagai urusan dunia ini. Penjagaan anak telah di “outsource“kan, baby sitter tersedia di banyak tempat, didikan anak bukan melalui orang tuanya lagi yang sibuk dengan urusan dunianya. Di samping itu, orang tua yang masih tetap terus mendidik anak-anaknya seolah sudah tak menghiraukan aturan dalam urusan mendidik anak. Pelbagai kes yang menimpa banyak keluarga nyata adanya, disebabkan kerana mereka tak berjaya dalam pendidikan keluarga.

 Kesalahan Dalam Mendidik Anak Yang Patut Dielakkan Untuk Mejadikan Anak Yang Soleh Dan Solehah

 

Anak adalah amanah bagi kedua orang tuanya. Maka, kita sebagai orang tua bertanggung jawab terhadap amanah ini. Tak sedikit kesalahan dan kelalaian dalam mendidik anak telah menjadi fenomena yang nyata. Sungguh merupakan malapetaka besar, dan termasuk mengkhianati amanah Allah. Semoga para ibu bapa yang belum mengetahui, akan mengetahuinya dan bagi yang sudah mengetahui agar bergegas untuk mengamalkannya. Bagi mereka yang telah tercebur dalam dunia rumah tangga, untuk tetap istiqamah menapakinya dengan penuh bahagia dan hati-hati. Bagi mereka yang belum terjun ke dalam jalinan sebuah keluarga, agar tidak salah dalam mendidik putra-putrinya kelak. Bagi mereka yang telah mendidik anak-anaknya dengan didikan yang salah, agar segera memperbaiki cara mendidiknya.

 

Berikut ini sepuluh bentuk kesalahan dalam mendidik anak yang sering dilakukan oleh orang tua dalam mendidik anak-anaknya.

 

1 . Menimbulkan Rasa Takut Dalam Minda Anak.

Kadang, apabila anak menangis, kita menakut-nakutkan mereka agar berhenti menangis. Kita takuti mereka dengan gambaran hantu, jin, suara angin, dan lain-lain. Kesannya, anak akan tumbuh menjadi seorang penakut; takut pada bayang-bayang sendiri, takut pada sesuatu yang sebenarnya tidak perlu ditakutinya. Misalnya: takut ke bilik mandi sendiri, takut tidur sendiri kerana seringkali mendengar cerita tentang hantu, jin dan lain-lain. Dan yang paling parah, tanpa disedari, kita telah menanamkan rasa takut kepada dirinya sendiri. Atau misalnya, kita bimbang apabila mereka jatuh dan ada darah di wajahnya, tangan atau lutut. Padahal sepatutnya, kita bersikap tenang dan menampakkan senyuman menghadapi ketakutan anak tersebut. Bukannya menakuti-nakutinya, menampar wajahnya, atau memarahinya serta membesar-besarkan masalah. Akibatnya, anak akan semakin keras tangisnya, dan akan terbiasa menjadi takut apabila melihat darah atau merasa sakit.

 

2 . Mendidiknya Menjadi Sombong, Panjang Lidah, Bongkak Terhadap Orang Lain. Dan Itu Dianggap Sebagai Sikap Pemberani.
Kesalahan ini merupakan keterbalikan point pertama. Yang benar ialah bersikap tengah-tengah, tidak berlebihan dan tidak dikurang-kurangkan. Berani tidak harus dengan bersikap sombong atau bongkak kepada orang lain. Tetapi, sikap berani yang selaras tempatnya dan rasa takut apabila memang sesuatu itu harus ditakuti. Misalnya: takut berbohong, kerana ia tahu, Allah tidak suka kepada anak yang suka bohong, atau rasa takut kepada binatang buas yang membahayakan. Kita didik anak kita untuk berani dan tidak takut dalam mengamalkan kebenaran.

 

3 . Membiasakan Anak-Anak Hidup Berfoya-Foya, Bermewah-Mewah Dan Sombong.
Dengan kebiasaan ini, anak boleh membesar menjadi anak yang suka kemewahan, suka bersenang-senang. Hanya mementingkan dirinya sendiri, tidak peduli terhadap keadaan orang lain. Mendidik anak seperti ini boleh merosakkan fitrah, membunuh sikap istiqamah dalam bersikap zuhud di dunia, membinasakan maruah (harga diri) dan kebenaran.

 

4 . Selalu Memenuhi Permintaan Anak.
Sebahagian orang tua ada yang selalu memberi setiap yang diingini anaknya, tanpa memikirkan baik buruknya bagi anak. Padahal, tidak setiap yang diingini anaknya itu bermanfaat atau sesuai dengan usia dan keperluannya. Misalnya: si anak minta beg baru yang sedang trend, padahal baru sebulan yang lalu orang tua membelikan beg baru. Hal ini hanya akan membazirkan wang. Kalau anak terbiasa dipenuhi segala permintaannya, maka mereka akan membesar menjadi anak yang tidak peduli pada nilai wang dan beratnya mencari nafkah. Serta mereka akan menjadi orang yang tidak boleh membelanjakan wang dengan baik.

 

5 . Selalu Memenuhi Permintaan Anak, Ketika Menangis, Terutama Anak Yang Masih Kecil.
Sering terjadi, anak kita yang masih kecil minta sesuatu. Jika kita menolaknya kerana suatu alasan, ia akan memaksa atau mengeluarkan senjatanya, iaitu menangis. Akhirnya, orang tua akan segera memenuhi permintaannya kerana kasihan atau agar anak akan berhenti menangis. Hal ini boleh menyebabkan anak menjadi lemah, cengeng dan tidak punya jati diri.

 

6 . Terlalu Keras Dan Kaku Dalam Menghadapi Mereka, Melebihi Batas Kewajaran.
Misalnya, dengan memukul mereka hingga lebam, memarahinya dengan bentakan dan cacian, ataupun dengan cara-cara keras lain. Ini kadang terjadi, ketika anak sengaja berbuat salah. Padahal ia (mungkin) baru sekali melakukannya.

 

7 . Terlalu Berkira Pada Anak-Anak, Melebihi Batas Kewajaran .
Ada juga orang tua yang terlalu kedekut kepada anak-anaknya, sehingga anak-anaknya merasa kurang dipenuhi keperluannya. Pada akhirnya, mendorong anak-anak itu untuk mencari wang sendiri dengan pelbagai cara. Misalnya: dengan mencuri, meminta-minta pada orang lain, atau dengan cara lain. Yang lebih parah lagi, ada orang tua yang sanggup menghantar anak-anaknya ke rumah anak yatim untuk mengurangkan beban orang tuanya. Bahkan, ada pula yang sanggup menjual anaknya, kerana merasa tidak mampu membiayai hidup. Na’udzubillah min dzalik.

 

8 . Tidak mengasihi dan menyayangi Mereka, Sehingga Membuat Mereka Mencari Kasih-Sayang Di Luar Rumah Hingga Jumpa Yang Dicarinya.
Fenomena demikian ini banyak terjadi. Telah menyebabkan anak-anak terjerumus ke dalam pergaulan bebas, wa’iyadzubillah. Seorang anak perempuan misalnya, kerana tidak mendapat perhatian dari keluarganya, ia mencari perhatian dari laki-laki di luar lingkungan keluarganya. Dia merasa senang mendapatkan perhatian dari laki-laki itu, kerana sering memujinya, merayu dan sebagainya. Hingga ia rela menyerahkan kehormatannya demi cinta.

 

9 . Hanya Memperhatikan Keperluan Jasmaninya Saja.
Banyak orang tua yang mengira, bahawa mereka telah memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya. Banyak orang tua merasa telah memberikan pendidikan yang baik, makanan dan minuman yang berkhasiat, pakaian yang bagus dan sekolah yang berkualiti. Sementara itu, tidak ada usaha untuk mendidik anak-anaknya agar beragama secara benar serta berakhlak mulia. Orang tua lupa, bahawa anak tidak cukup hanya diberi material saja. Anak-anak juga memerlukan perhatian dan kasih sayang. Bila kasih sayang tidak didapatkan di rumahnya, maka ia akan mencarinya dari orang lain.

 

10 . Terlalu Berprasangka Baik Kepada Anak-Anaknya.
Ada sebahagian orang tua yang selalu berprasangka baik kepada anak-anaknya. Menyangka, bila anak-anaknya baik-baik saja dan merasa tidak perlu ada yang dikhawatirkan, tidak pernah memeriksa keadaan anak-anaknya, tidak mengenal teman-teman dekat anaknya, atau apa saja aktivitinya. Sangat percaya kepada anak-anaknya. Ketika tiba-tiba, mendapati anaknya terkena musibah atau gejala menyimpang, misalnya terkena dadah, barulah orang tua tersentak. Berusaha menutup-nutupinya serta segera memaafkannya. Akhirnya yang tersisa adalah penyesalan tak berguna.

 

Sumber: Majalah As-Sunnah Edisi 12/Tahun VII/1424H/2003M

Leave a Reply

CommentLuv badge